liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86

Putin Ngamuk, Jet Bom Paling Mematikan di Bumi Gempur Ukraina

Putin Ngamuk, Jet Bom Paling Mematikan di Bumi Gempur Ukraina

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Rusia Vladimir Putin dilaporkan menjatuhkan bom jet paling mematikan di Ukraina. Militer Rusia telah memasukkan pembom Tupolev Tu-22M3 terbaru ke dalam garis pertempurannya.

Saat itulah tentara Moskow mulai menderita kekalahan dalam perang mereka dengan tetangga. Kantor berita Rusia TASS melaporkan hal ini.

“Tupolev Aircraft Company telah mengirimkan pembom pembawa rudal Tu-22M3 terbaru ke penerbangan jarak jauh Angkatan Udara Rusia untuk operasi pasca-perbaikan di bawah rencana pengadaan pertahanan,” kata laporan itu. Daily Star, Kamis (12/1/2022).

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

“Tu-22M3 yang dikirim adalah model lama yang telah diperbaiki dan ditingkatkan untuk pertempuran. Sebanyak 500 di antaranya akan dimodifikasi total,” ujarnya.

Menurut laporan, Tu-22M3 memiliki kecepatan tertinggi Mach 2,05 dan dapat membawa beberapa rudal hipersonik. Pesawat ini juga mampu mengirimkan bom dengan akurasi yang baik.

Rusia telah menginvasi Ukraina sejak 24 Februari. Kemunduran di Kharkiv dan Kherson memaksa Moskow mengubah taktik pertempurannya menjadi serangan terhadap instalasi energi.

Akibatnya, Ukraina mengalami kelumpuhan pada sistem listrik dan irigasi. Hal ini juga terjadi saat negara memasuki musim dingin, dimana kebutuhan energi meningkat.

Aliansi militer Barat NATO sendiri telah membahas pemulihan situasi energi di Ukraina. Sekjen NATO Jens Stoltenberg juga menegaskan bahwa serangan ini sebenarnya menandai kekalahan Rusia.

“Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba menggunakan musim dingin sebagai senjata perang,” katanya kepada wartawan saat para menteri luar negeri NATO berkumpul di Bucharest.

Sementara itu, seorang mantan jenderal Inggris mengatakan Rusia tidak senang dengan Barat yang terus memberikan uang kepada tentara Ukraina. Karena itu negara-negara tersebut akan terkena imbasnya, seperti Inggris, Amerika Serikat (AS), Italia, dan Jerman.

“Orang-orang Rusia tahu betul bahwa krisis biaya hidup sedang menggigit… mencoba menghidupkan panas yang tidak mampu mereka bayar,” kata Sir Richard Barrons.

“Itu bisa melihat perubahan mood di Jerman dan Italia, dan di AS, di mana ada elemen (masyarakat di sana) yang mengatakan mengapa kita menghabiskan uang untuk hal-hal tidak berguna yang tidak pernah mengakhiri perang?” dia menambahkan.

“Jika Barat menutup keran di Ukraina, Ukraina harus mempertahankan diri dan tetap di tempatnya,” katanya.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Berikutnya

Hot News: Rusia Umumkan Kemenangan, Hingga China Lockdown Kembali

(sef/sef)