liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

Tok! Uni Eropa Sepakat Batasi Harga Minyak Rusia, Jadi Segini

Tok! Uni Eropa Sepakat Batasi Harga Minyak Rusia, Jadi Segini

Jakarta, CNBC Indonesia – Uni Eropa (UE) akhirnya menyetujui batas harga US$60 per barel untuk minyak mentah lepas pantai Rusia, setelah Polandia memberikan dukungannya dan membuka jalan untuk persetujuan resmi akhir pekan ini.

Negara-negara UE telah bergulat selama berhari-hari mengenai perincian, termasuk apakah batas harga akan ditinjau pada pertengahan Januari dan setiap dua bulan sesudahnya, menurut diplomat UE dan dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Dokumen itu juga mengatakan masa transisi 45 hari akan berlaku untuk kapal yang membawa minyak mentah Rusia yang dimuat sebelum 5 Desember dan dibongkar di tujuan akhir pada 19 Januari 2023.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Sementara itu, proposal awal G7 pekan lalu adalah harga tertinggi US$ 65-US$ 70 per barel tanpa mekanisme penyesuaian. Karena minyak mentah Ural Rusia sudah diperdagangkan lebih rendah, Polandia, Lituania, dan Estonia mendorong harga lebih rendah.

Duta Besar Polandia untuk UE Andrzej Sados mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Polandia telah mendukung perjanjian UE, yang mencakup mekanisme untuk menjaga batas harga minyak setidaknya 5% di bawah harga pasar. Sementara itu, pejabat AS mengatakan perjanjian itu belum pernah terjadi sebelumnya dan menunjukkan tekad kuat aliansi untuk menentang perang Rusia.

Batas harga adalah gagasan dari negara-negara Kelompok Tujuh (G7), yang bertujuan untuk mengurangi pendapatan Rusia dari penjualan minyak, serta mencegah lonjakan harga minyak global setelah sanksi Uni Eropa terhadap minyak mentah Rusia mulai berlaku pada 5 Desember.

Seorang juru bicara Republik Ceko, yang memegang kepresidenan Uni Eropa, mengatakan telah meluncurkan prosedur tertulis untuk semua 27 negara Uni Eropa untuk secara resmi menyetujui kesepakatan tersebut. Rincian kesepakatan itu akan diterbitkan dalam jurnal hukum UE pada hari Minggu.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan batas harga akan secara signifikan mengurangi pendapatan Rusia.

“Ini akan membantu kami menstabilkan harga energi global, menguntungkan negara-negara berkembang di seluruh dunia,” kata von der Leyen, dikutip Reuters, Sabtu (12/3/2022).

Ia menambahkan, limit tersebut akan disesuaikan dari waktu ke waktu tergantung perkembangan pasar.

Batas harga G7 akan memungkinkan negara-negara non-Uni Eropa untuk terus mengimpor minyak mentah Rusia melalui laut, tetapi akan melarang perusahaan pengiriman, asuransi, dan reasuransi menangani kargo minyak mentah Rusia di seluruh dunia kecuali jika dijual kurang dari batas. .

Karena perusahaan pengapalan dan asuransi terpenting berbasis di negara-negara G7, batas harga akan mempersulit Moskow untuk menjual minyaknya dengan harga lebih tinggi.

Gedung Putih pada hari Jumat menyambut baik kemajuan dalam sanksi tersebut.

“Pembatasan harga akan membantu membatasi kemampuan Tuan Putin untuk mendapatkan keuntungan dari pasar minyak sehingga dia dapat terus mendanai mesin perang yang terus membunuh warga Ukraina yang tidak bersalah,” kata juru bicara keamanan nasional John Kirby.

Departemen Keuangan AS mengatakan akan meninjau detail akhir setelah kesepakatan diselesaikan.

“Tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini menunjukkan persatuan Amerika Serikat dan sekutu serta mitra kami, dan kami berharap dapat bekerja sama dengan koalisi untuk segera menyelesaikan penerapan batas harga,” kata juru bicara Departemen Keuangan Michael Gwin.

Di sisi lain, ketua komite urusan luar negeri Rusia mengatakan kepada kantor berita TASS bahwa Uni Eropa membahayakan keamanan energinya sendiri.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Berikutnya

Ekonomi Rusia Lemah & Memburuk, Ini Bukti Terbarunya

(Luc/Luc)